Monday, March 5, 2018

Bahau FellowShip Fun Ride 2018

Salam dari Senaling,

Event pertama untuk tahun 2018 selesai semalam. Yeay. Dekat ngan Pilah, di Bahau je. Yeay. Bayar RM30 tuk satu penyertaan dapat t-shirt awesome warna kelabu. Yeay. Suka warna-warna selamat tahan lama berbanding warna-warna cerah. Cepat kotor, kena minyaklah terutamanya. Maklumlah rajin sangat memasak laki bini. Incik Suami gatal mata tengok baju comot. Dah banyak baju event ride or run yang comot kami let go. Ye lah, kalau tak suka tengok kenapa simpan? Kannnnn?

Disebabkan murah, ya RM30 untuk event ride or run consider as cheap okay. Medal tiada. Kalau dulu medallah yang aku dambakan. Tapi semenjak aku practice being minimalist since one year ago, banyak jugalah perkara jadi mudah-mudah-havana-ooo-la-la. Salah satunya ialah aku dah tak kisah join ride tanpa medal. Takde shirt pun tak mengapa.

Pastu apa ke halnya nak masuk event kalau semua pun taknak. Baik ride sendiri-sendiri laki bini jah. Salah satu sebabnya ialah nak merasa ride di tempat orang. Sesetengah kawasan ialah kebun ladang kepunyaan individu. Nak ride kena minta kebenaran. Seperkara lagi ialah faktor keselamatan. Selain faktor emosi-motivasi. Aku mental kalau mengayuh 30km berdua. Hehe

Dapat kawan baru juga.

Kalau bertuah, terpilih tuk lucky draw. Motorsikal grand prize event kali ni selain basikal dan barangan elektrik. Mesin basuh pun ada hamek kau. Seperti biasa, kami kurang terpilih untuk perkara-perkara seumpamanya. Kata minimalist, haruslah tak dapat apa-apa berbentuk material. Kalau tiket kapal terbang, Insha Allah kami dapat kot. Allah jualah yang Maha Mengetahui. Heeee

Ride untuk permulaan tahun 2018 adalah sangat marvellous Subhanallah. Memang betul-betul fun trail funride kali ni! Tahun lepas join Kuala Pilah fun ride Masha Allah mentalnya aku rasa. Event di Bahau paling best setakat ni. Berbaloi tak mendera diri la aku leh kata. Maksudnya, masih penat. Masih turun naik bukit. Masih banyak off road dari on road. Masih dua jam lebih juga aku mengayuh. Tapi tidaklah rasa sengsara sampai rasa menyesal kenapalah Ya Rabbi aku mengayuh lama-lama tuk apa. apa, apaaaaa... 

 Pendekkan citer, memang enjoy ride kali ni. 

Nampak tak akak bagi thumb up bersama model chicken loop. Tapi akak tak chicken loop k. Kayuh sampai habis tau sebab enjoy katanya. 

View pulak, Subhanallah memang cantik. Ada ketikanya aku rasa aku mengayuh di Jepun sebab ada satu jalan tu, pokok-pokok getahnya baru keluar pucuk. Tambahan pulak pagi tu agak berkabus. Cantik. Tapi tak berhenti pun nak amik gambar. Incik Suami emosi kalau ramai rider potong kami.

Ada satu view tu aku rasa aku macam mengayuh di Korea. Pokok getah tersusun rapi, simetrinya cantik kemas. Kabus-kabus sikit. Awesome sangat. Pun tak berhenti amik gambar. Sehinggalah kami sampai di satu spot. Untung dapat berhenti amik gambar.


Kontur macam ni macam di Sapa, Vietnam, tak pun di Bali, Indonesia. Walau pun bukan padi. Tapi cantik. Ni kalau pokok getah ni dah besar jangan harap nak nampak cam kontur padi bukit Sapa atau Bali ye. Rezeki tahun 2018.

Untuk ride kali ni, aku hampir terbabas masa downhill. Ngeri ooooo kejadian-kejadian macam ni kalau nak ulang ingat. Semua peristiwa ngeri masa ride selalu terjadi masa nak turun bukit la pun. Alhamdulillah aku masih sejahtera dan tak memudaratkan rider-rider yang lain. Alhamdulillah syukur sangat-sangat. Aku sampai boleh terfikir Ya Allah aku nak jatuh. Pastu tah macam mana aku handle basikal tiba-tiba aku masuk balik trail asal dan sambung kayuh.

Incik Suami di belakang mesti risau tengok aku ribut-kabut ke kiri ke kanan langgar semak pastu tak berhenti. Dia tunjukkan kerisauannya dengan warning aku. Apasal tak langgar semak dan berhenti. Aku sengih dan jawab; mana tauuuu. Seperti sebahagian dari otak aku tak boleh nak fikir nak buat apa kalau jadi macam ini dan macam ini.

Alhamdulillah, masih boleh berfikir nak berhenti amik pic selepas kejadian terbabas tersebut.

Insha Allah tak serik nak sertai mana-mana event ride atau run. Cuma tahun ini akan jadi lebih selektif. Kriteria pertama haruslah yang paling hampir ngan Kuala Pilah, tanak da ulang masuk event yang sama, dan mungkin nak cari event dengan yuran penyertaan paling minima. Kata minimalist 😜.

Bila update entri sal latest event, lancar je berkarya. Maksudnya apa?

Friday, February 9, 2018

Hati Manusia Allah Pegang. Ingat tu!

Salam dari Senaling,

Semalam, rutin hari Khamis ialah senamrobik di gym kolej. Selain Khamis, Selasa pun aku on. Niat asal nak bersenam tuk diri sendiri, kalau kawan-kawan atau pelajar nak join lebih happening. Hampir setahun aku incharge senamrobik, tu pun atas permintaan kawan-kawan. No fees, sebab memang niat nak lepaskan diri sendiri. Kalau tak, bila nak bersenamnya?

Lumrah manusia, awal-awal memang bersemangat. Lama kelamaan, semangat pudar dihurung kesibukan; urusan anak-anak, duduk jauh, dan lain-lain. Aku faham takdelah paksa pun sebab niat tuk diri sendiri kan? Last nya adalah dua ke empat orang yang meneruskan aktiviti percuma ni, ta nak putus harapan. Promosi tetap on dan on melalui grup Whatsapp. Tak jemu-jemu, walau pun kadang-kadang aku copy and paste jer message lama.

Sampailah Selasa semalam. Kebetulan di kolej pun ada program 10 on 10, anjuran KKM untuk menurunkan 10kg dalam 10 minggu. Pelajar dan pensyarah terpilih ja yang boleh join. Okay, takpelah kan. Puak-puak tu buat senamrobik gak, tapi di dewan besar. Bersyukur aku leh teruskan program aku tak kacau durang. Jadinya hari Selasa hari tu, ada empat orang je. Seorang pensyarah (aku lettew) dan 3 orang pelajar. Akak yang selalu join kurang sihat dilanda flu yang agak heavy. Takpelah. Rezeki masing-masing. Walaupun kurang havoc tapi on tetap on. 

Habis di gym, gi cari Incik Suami di dewan, dan oh program senamrobik 10 on 10 (yang on sama time tadi) masih lagi berterusan. Meriah nampaknya plus pelajar-pelajar pun turut sama. Kawan-kawan pensyarah yang terpilih melambai-lambai. Aku agak durang ajak join sekaki. Aku senyum dan geleng kepala sebab baru habis bersenam empat orang tadi kan. Berniat nak balik je. Keluar ja dari dewan, eh terdetik lak rasa terkilan.

Dan terus rasa tada mood nak meneruskan rutin senamrobik-Selasa-Khamis.

Hari Rabu berlalu, Khamis pagi dalam kepala duk mereka alasan, nak quit memberikan khidmat masyarakat yang kalau aku quote dalam interview nak dapatkan HLP, gerenti interviewer gelak guling-guling. 

Kalau rasa nak berpeluh, pandai-pandailah menggunakan kemahiran berfikir aras tinggi masing-masing.

Terkilannya aku dah sama level ngan uwan-atok. Aku syak ini simptom perempuan nak datang bulan. Tapi memang sungguh-sungguh takde mood.

Takde mood sampai jadi malas nak wat kerja. Ini malas ke kesan terkilan sebenarnya aku pun da naik confuse ni. Haha. Malas nak update jurnal, aku baca blog walkonwings by Diana Ishak. Ehhh... ngam pulak entri dia ngan jiwa serabut aku skang ni.

Aku quote ayat pendek je lah. Nak tahu lebih lanjut bacalah sendiri kat sana. "Letih nak bagi orang percaya, sebab hati dia Allah yang pegang. Yang senang, buatlah sesuatu biar Allah percaya pada kita".

Ya... itulah dia. Aku memang letih da nak ajak kawan-kawan, mehla bersenam, meh meh. Tak, takkan kurus dengan hanya bersenam. Kena jaga makan. Yang pasti (tuk akulah) rasa happy, rasa puas, rasa energetic sangat lepas bersenam. Itulah pun punca utama aku masih aktif bersenam sampai sekarang. Istilah aku, badan rasa sedap. Jomlah jomlah kawan-kawan, release stress. Sampai di gym, krik krik krik. Penat dan give up nak memberikan kesedaran bahawa sesuatu perlu dikorbankan untuk datang ke gym dua kali seminggu. 

Patutlah aku give up, penat dan lesu sebab aku buat kerja susah. Nak menyedarkan kawan-kawan sampai tak sedar yang pegang hati mereka ialah Allah.

Sudahnya hari Khamis (yang aku duk berbelah bahagi nak proceed ke tak), habis kerja tak extend jam, terus balik rumah. Tukar baju, amik wudhuk, baca Quran sementara nak masuk Asar. Doakan kesejahteraan kawan-kawan (moga kita sihat sama-sama dengan bersenam sama-sama atau bersenam dengan keluarga, buatlah apa pun). Tambahan aku doakan sekali moga terbuka hati pelajar aku supaya dia lebih ambil berat dengan proses pencarian ilmu.

Yasss, itulah yang mudah, jaga hubungan denganNya, meminta dan mengadu hanya padaNya. Jaga solat, tadabur Quran, amalan-amalan sunat, buat mana yang dapat, sedaya upaya. Dalam hati hanya ada al-Quran, ada DIA. Gituuu... (teringat baru mula nak berzikir, kalau tak lagu Havana Oooo La La yang aku duk humming kan 😅)

Kan senang, antara aku dan DIA... ja.

Gerak ke gym, ada seorang pelajar menunggu (tu pun dia kurang sihat). Dalam hati aku lega, janji bukan sorang-sorang. 5 minit pastu, datang tiga orang pelajar lagi. Wahhh... hepi dehhh. Seronok da aku ada 4 orang plus aku jadi 5 orang. 

Start jam 5.40 petang dan tak lama lepas tu berduyunnnn tiba, secara berperingkat. Allahuakbar. Penuh gym, sesak. Bersyukurnya aku. Aku hanya jaga hubungan denganNya untuk satu waktu tak sampai satu jam pun, DIA berikan apa yang aku harapkan. Alhamdulillah.

Cer bayangkan kalau kita jaga hubungan kita dengan hanya DIA berjam-jam? Wow!

Wednesday, February 7, 2018

Second Thought

Sell the only house.

Pay house loan.
Pay personal loan.
Pay auto loan.

Zero debt.

Take 6 months unpaid leave.

Travel backpackers to ASEAN countries.
Find side income by doing something me love.
Blogging, photograph-ing, photobook-ing, cycling, hiking, workout or maybe...

... wandering.

Wanna join?




Thursday, January 18, 2018

Ngeteh

Salam dari Senaling,

Dalam morning routine, aku  memang akan sarapan dengan Incik Suami berdua-duaan (sebab kembar gi skul kan?) sebelum aku mula bekerja. Biasanya kami pilih tempat yang sama je, antaranya Warung Kak Nor yang paling dekat ngan kolej. Teh panas di sini adalah yang terbaik untuk citarasa aku. Dalam daerah Kuala Pilah aku hanya akan minum teh panas di sini ja. Semakin tua semakin cerewet heiii...

Oh, itu bukan matlamat utama aku blogging hari biasa cenggini. Biasanya aku blogging weekend. Sebabnya aku teruja nak kongsi cerita sembang seorang apek tua pagi tadi di Warung Kak Nor.

"Ada duit banyak-banyak sama tinggi dengan kita pun tak guna. Ada banyak duit beli kebun (tanah) tapi tak lalu nak buat pun buat apa. Hari ni surat khabar (bahasa cina) pun bagitau sal duit ..." 

Panjang lagi dia bebel dalam bahasa noghori tapi aku takut nanti aku tambah-tambah cerita; kasi lebih seram dan mengerikan. Aku kan expert bahagian exxagerate. Hehe. 

Aku tertarik sebab dia bangsa cina. Bagi aku bangsa cina suka kumpul duit, duit dan duit. Tapi bila dia pun cakap duit banyak tak guna, aku rasa... wow sangat apek ni. Ya, sebab duit/harta saudara mara leh bergaduh tau. Tu aku nampak dalam famili belah arwah abah aku, dan sehingga kini pun tak habis-habis kes-kes malas-aku-nak-amik-tahu. Kesian kat mak yang uruskan macam-macam tuk selesaikan.

Aku dah lah jauh di perantauan, Alhamdulillah, ada kakak dan adik yang dekat boleh bawakan mak sana-sini terutamanya ke pejabat tanah. Fungsi aku/anak-anak yang jauh ialah bagi semangat je kat mak, suh jangan serabut perut. Kalau ada peluang lepaskan dengan cara baik, lepaskan jelah. Alhamdulillah mak setuju je ngan kami.

Pengajaran #1: Tak berbaloi nak serabut dengan harta dunia.

"Sempadan Kelantan-Thailand sana pun sudah sampai, nanti nak pergi..."

Haaaa... haaaaa... part ni aku setuju ngan apek tadi. Pergi travel, pergilah mengembara. Lain tau mengembara dengan bercuti. Lebih adventure ialah mengembara, bercuti tu lebih relax, cool, chill... Bila pergi mengembara atau bercuti, kita sebenarnya mahu cipta kenangan. Aku pernah mengembara, aku pernah bercuti. Mengembara kenangan lebih aummmm, dan lebih penat, berdebar juga. Hehe Kalau nak lari dari kejerihan rutin semasa pergilah bercuti.

Pengajaran #2: Duit banyak, cer beli pengalaman.

Percaya tak, kita takkan puas membeli barang, dah ada Samsung teringin iPhone. Kang ada iPhone tah apa pulak kita nak update. Contoh di atas ialah aku. Hehe. Aku teringin nak pakai iPhone, aku rasa aku akan berhenti memikirkan teknologi bila ada iPhone. Boleh percaya ke aku akan berhenti memikir? Jawapannya tak boleh dipercayai.

Setia sajalah dengan Samsung, asal boleh berkomunikasi dan bersosial cukuplah. Pic? Aku dah ada Olympus. Cukup dan titik.

Pengajaran #3: Belajar tuk setia, bersyukur dan menghargai apa yang ada.

Pengalaman tiada tarikh luput. Kenangan pertama kali menjejakkan kaki ke luar negara (Jakarta, Indonesia) aku ingat sampai sekarang. Lagi-lagi luar negara, bukan menidakkan pengalaman travel dalam negara sendiri. Cuma bila ke luar negara kita sebenarnya mencabar keupayaan diri. Out of comfort zone. Nak naik flight ke over sea boleh menyebabkan aku tak lena tidur. Dua tiga bulan nak fly, mimpi ngeri tertinggal flight, bangun lewat, passport tertinggal; semua bentuk ketakutan itu menghantui malam-malam ku. Kahkah. Risau dan poyo.

Bila nak gi travel, doa pun jadi super-sungguh-sungguh. Kebergantungan padaNya jadi lebih-lebih-lagi. Tiada daya upaya melainkan dengan kehendakNya, kan?

Aku boleh tersenyum-senyum, hati kembang berbunga riang, rasa percikan happy hanya dengan melihat gambar-gambar ketika travel. Tapi aku tak pernah tersenyum-senyum, hati kembang berbunga riang, rasa percikan happy ketika melihat Samsung Note3 aku; sekarang. Masa baru-baru lu ya ada rasa tersebut, skang? Haremmmm...

Pengajaran #4: Selain rasa sayang, rasa gembira travel pun akan kekal lama 😍


Dah, anyway terima kasih apek, sebab bagi idea nak update blog. Lain kali sembang lagi kuat-kuat eh. Hehe

Saturday, January 6, 2018

Solusi Tahun 2018 #6 Personal Routine : Menghafaz Juz 30

Salam semangat membara dari Senaling,

Salam tahun baru yang lebih bermakna. Dah seminggu baru nak update kira bagus sangat tu. Walau pun pada 2017, tepat 1 Januari aku update. Tetap aku nak laung, Hana! Tahniahhhh... (standing ovation).

Terima kasih Ya Rabb tuk tahun 2017. Tahun yang sangat bermakna, sangat Wow, sangat bintang bulan meteor angkasa lepas. Aku bersyukur. Kami bersyukur. Moga tahun 2018 akan lebih bermakna, lebih berkualiti, lebih banyak kebaikan yang akan kami lakukan. Semata-mata untukMu. Itu yang aku harapkan. Desperately.

Tahun 2017 menyaksikan kematangan aku dari pelbagai sudut (sambil masuk bakul dan angkat bakul tersebut sendiri, magik bukan?). Dari segi rohaniah, aku berjaya menghafaz 26 dari 37 surah dari juzuk 30 yang mana kebanyakan surah memang aku dah hafal dari sekolah rendah. Aci tak? Aci tak? Aku sebenarnya aim tuk habiskan satu juzuk. Tapi belum berjaya.

Post mortem?

Kena buat rekod dan buat target. Aku sedang mencubanya tuk tahun 2018, ternyata tuk minggu pertama dengan izinNya aku dapat hafaz surah 88 ~ Al-Ghasiyah: 26 ayat. Tambahan tuk 2018, aku nak bertadabbur dengan buat bacaan secara atas talian tuk setiap surah yang aku hafaz. Insha Allah membantu. dan DIA akan bantu.

Azam yang ini muncul atas hikmah Amni tekad sangat-sangat nak duduk asrama pada tahun 2017. Dalam erti kata lain dia pilih tuk berjauhan dari aku, dan keluarga. Dalam aku merancang nak suh makcik tu kekal di Kuala Pilah sekolah harian pun tak mengapa, DIA rancang yang sebaliknya. Seperti biasa, awal kejadian aku meroyan satu minggu, sedih hoiiiii.

Dapat SBP, punya dekat 5km je dari rumah, taknak. Okay mungkin nak aliran agama. Tup-tup rezeki dia dapat pula peluang ke Sekolah Agama Sains Kuala Pilah, pun dalam lingkungan 15km dari rumah. Tak. Tak. Dia pillih juga yang paling jauh, nun kat Rembau (jauhnya la sangat huhu). Dalam aku setuju dia ke sana, baru tahu (pada hari dia di interview) yang dia pilih, yang paling jauh itu ialah sekolah tahfiz. Baru tahu! 

Aku hanya berharap anak-anak dekat duduk kat bawah ketiak, tapi dihantarNya anak jauh dari diri ini rupanya tuk aku belajar sesuatu. Dah anak hafaz Quran, aku pun cuba la juga. Nak rasa feel. Tak mudah menghafaz Quran rupanya beb. Menghafaz (taskmik) satu hal, mengulang hafaz (maraja'ah)  satu lagi hal. Atas pengalaman itu takdelah aku paksa-paksa Amni suh hafaz laju-laju tuk menyamai kelajuan cahaya. Dapat ikut sukatan Tingkatan 1 TMUA pon kami bersyukur.

Alhamdulillah Amni dah boleh adapt dengan kondisi TMUA. Cuma ibunya lahai yang terpuntang panting nak juga cuba hafaz satu juzuk je pun. Insha Allah berjaya. Doakan.

Solusi Tahun 2018

Salam Tahun Baru 2018,

Bila muncul tahun baru maka muncullah ia. Yaaaaa... Apa lagi kalau bukan azam. Sejujurnya aku tak suka buat azam, macam poyo. Lebih poyo bila azam je tapi tindakan tah ke mana (aku la tu). Bertahun-tahun aku rasa macam tu, sampailah tahun lepas, tahun 2017. Aku rasa aku macam dah matang sikit. Aku tanam azam, bila tergelincir (berminggu-minggu kadang-kadang berbulan-bulan heiheiheiiii), aku akan ingatkan diri dan mula semula. Tak kiralah itu bulan Disember sekali pun.

Yang penting awal tahun mesti ada azam! Serius mesti ada dan mesti tulis!

Solusi untuk tahun ni, banyak datangnya dari tahun 2017. Malah ada yang datang dari suku dekad yang lalu. Cuma kali ni lebih serius, lebih dramatik dan lebih sistematik. Sebab dah empat puluh tahun hidup kot. Tehehehe...

Perkenalkan sistem rutin yang aku guna. Tan ta daaaa...

#1 All time routine

#2 Morning routine

#3 Work routine

#4 Family routine

#5 Night routine

#6 Personal routine


#7 Simplify routine

Tambahan tuk 2018, ialah yang ini... Harap-harap yang terakhir, ke ada lagi aku tak perasan?
#8 Journaling routine


Ilham kat atas aku banyak dapat dari bacaan di Pinterest tuk stay motivate. Tahun 2017 banyak kali ah aku demotivate. Jadi aku ke sana baca apa yang patut. Baca banyak-banyak pun kadang-kadang kekal gak aku makngot ngan mandom. Kahkah. Heiii yang penting give it a try. Kannnn?  

Nota kaki : makngot dan mandom ialah ayat pengarah kami- oghang utagha.

Menjadikan aku lebih terarah kendiri, cehcehceh ialah bila aku dapat hadiah Planner 2018 ni dari kawan. Hadiah sempena hantar tutorial dan kuiz antara yang terawal semester lepas.

Azam #8 Journaling routine. Moga jadi habit selamanya 😀

Best woooo... Sempat lagi ni kalau nak rembat satu. Leh order online di sini -> http://mysyabab.com/

Iklan tak berbayar, cuma ingin kongsi rasa teruja nak kukuhkan azam baru. Jommmm...

Wednesday, November 22, 2017

Saya Cuba Main Volleyball

Salam dari Senaling,

Umum dah maklum (cia ayat, macam aku public figure), aku mudah diajak join main apa-apa permainan. Samada tuk suka-suka atau pertandingan. Dalam banyak-banyak permainan, ada satu permainan yang aku tak boleh blah. Volleyball

Bila aku dijemput oleh geng Matematik tuk join team, wakil Jabatan Matematik aku bagitau siap-siap aku tak handal bermain. Bukan aku merendah diri. Tapi memang tak bagus pun. Ikut pengalaman, aku hanya boleh serve lepas kali pertama ja, dan biasanya serve aku memang laju menjunam tak siapa hingin nak amik. Tak, aku bukan bluffing. Hakikat. Tapi sekali tu je la. Selebihnya memang tak lepas. Apatah lagi nak angkat bola, digging harremmm, spike macam Maero Attack tu memang dalam mimpi sahaja tuan-tuan dan puan-puan.

Tapi disebabkan beriya-iya sangat durang ajak, aku on kan aje. Dalam hati, habislah korang jenuh nak cover aku nanti.

Seminggu sebelum game, turun berlatih... perghhh. Terbuktilah segala apa yang aku bagitau pada statement di atas. Itulah, aku cakap tak percaya. Yang lain-lain boleh main, kira aku la lubuk tu (dalam game volley, lubuk maksudnya kau akan jadi attack pihak lawan sebab kau hampeh). Tapi itulah, tak cukup ilmu yang sebenarnya.

Beriya juga kaum adam geng Matematik menunjuk ajar (tak kurang juga yang menganjing) cara yang betul nak main volley. Incik Suami turut sama bagi arahan dari luar pagar (cia lagi sekali, macam sweet ta perangai camtu?), dan akhirnya...


Awesome jugalah aku main. Ditambah dengan kepoyoan tahap ganda dua puluh dua yang kira cam genetik, dah memang lama wujud dalam sel-sel badan aku ni. Bukan lubuk ah aku hari tu. Serve lepas, walaupun pada tahap kritikal aku leh serve sampai terkeluar chettt. Punca betul aku hari tu. Tapi aku cukup happy sebab semua serve lepas net, dapat jugalah menampar bola, amik bola... heiiii memang awesome dah aku main volleyball

Walaupun berjaya menggondol naib johan (aicececehhhh macam gempak sangat) dari tiga kumpulan. Kehkeh. Objektif tercapai. Semua bola yang dihantar pihak lawan, 90% dapat diangkat, tanpa mengira ke mana hala bola tersebut akan pergi. Alaaa main nak fun-fun (walau pun dalam hati teringin juga nak menang). Rezeki kami takat itu, jadi bergembiralah.

Kalau dulu, asal orang (biasanya students) ajak main volley aku tolak, now no more. Insha Allah takde la nanti aku jadi bahan ngan budak-budak ni yang kadang-kadang perangai leh tahan kurang asam. Biasanya students kalau kita (sebagai pensyarah) boleh buat sesuatu di luar dari bidang hakiki, durang akan respek lebih. Cayalah...

Seperkara lagi, ilmu tu penting. Selama tiga puluh sembilan tahun selamba burung unta aku boleh declare aku tak pandai main volley, akhirnya terbukti tak pun. Buat sesuatu dengan ilmu, Insha Allah sukses kejadian kau nanti. 

Satu lagi hal, ilmu dah diturun tapi tak dengar cakap...

Mendapat. Tiga minggu yang lalu lebih ngeri warna, rupa dan bentuknya.

Sekian tu aje. Bye...